Jumat, 03 Agustus 2012

untitled

"gue lagi berada di titik ternyaman dalam hidup gue. tidak sendiri, juga tidak terikat dengan apapun. ngerti maksud gue? gue punya seseorang. bukan pacar gue, tapi bisa dikasih perhatian. bukan cowok gue, tapi ngasih perhatian. nah, udah ngerti kan?
gue cukup bahagia dengan ini. persetan sama yg namanya status. gue suka dia dia suka gue. eh atau gue doang yang suka dia? entahlah, dia nggak pernah bilang tuh. tapi dari sikapnya selama ini, tanpa perlu ngomong gue udah yakin kok. eh apa gue yang ke ge-er an?
gue seneng. rasa yang gue punya sekarang lebih selow. nggak meledak-ledak kayak jaman-jaman SMP dulu. bukan rasa yang candu, tapi juga nggak semu. nggak ngerti? duh, perasaan yg candu itu yang dimana-mana kepikiran, kangen terus terusan, kalo nggak di sms uring-uringan, kalo ketemu mesti heboh sendiri. adiktif lah. dan itu nggak baik buat lo. inget, nggak baik.

untuk menghadapi jenis hubungan ini, gue harus pinter-pinter jaga perasaan gue. gue nggak boleh jatuh terlalu dalem buat nih cowok. nggak berharap terlalu tinggi karena jatuhnya bakal tambah sakit juga. sebagai gantinya, gue bagi perasaan besar gue ke cowok itu buat keluarga serta temen-temen gue. plis bego banget orang yang cuma mengasihani diri sendiri gara-gara cowoknya tanpa sadar dia punya keluarga dan temen.
kenapa gue bilang hal-hal di atas? ya gue pernah patah hati. rasa sakit mendewasakan gue. sekarang gue harus lebih hati-hati dalam urusan ngasih hati gue buat orang lain.

sekarang tinggal gimana menjalaninya. gue jujur, takut. siapa yang bakal tumbang duluan, bosen atau malah nggak sreg lagi. gue takut gimana kalo nanti dia menemukan seseorang yang lebih baik dari gue, atau sebaliknya. gue bisa apa?
gue cuma bisa percaya."



*reblogged, sama ngambil ceritanya seseorang*

3 komentar:

  1. Balasan
    1. koyoke aku ero sopo iki :))

      Hapus
    2. dan anda menebaknya dengan benar bung :))
      terlalu mudah diketahui memang ._.

      Hapus